Followers

There was an error in this gadget

Monday, June 28, 2010

Berhadapan dengan musibah

Redha dengannya demi RedhaNYA

Redha ialah menerima dengan tenang segala yang didatangkan oleh Allah kepada kita samada perkara yang baik dan buruk..tidak ramai orang yang dapat tetap menjaga fikiran positif, apa lagi untuk bersyukur kepada Allah, ditengah-tengah hentaman musibah yang bertubi-tubi. Hanya orang yang benar-benar redha kepada Allah sahaja yang mampu melakukan ini..Justeru itu, untuk kita redha dengan setiap perkara yang diturunkan oleh Allah..perlu didasari dengan keyakinan yang teguh akan
kebesaran dan kekuasaan Allah s.w.t...dalam ruangan kali ini..saya lebih gemar menggunakan ganti nama 'kita' kerana ia akan merujuk kepada semua..baik sang penulis mahupun pembaca..sekaligus ia akan menjadi peringatan kepada kita semua..

Musibah atau rahmat?

Setiap diantara kita pasti akan diuji kerana itu adalah janji Allah pada setiap hambanya..ketahui lah sahabat-sahabat..Allah tidak menguji seseorang itu hanya pabila dia berdepan dengan musibah atau perkara buruk sahaja..Allah juga menguji kita dengan diturunkan kemewahan dan kesenangan..pada pandangan saya yang berilmu cetek ini..ujian yang berbentuk musibah atau perkara yang buruk adalah lebih baik jika dibandingkan dengan ujian yang berbentuk kesenangan dan kemewahan..kerana lumrah setiap insan akan mencari Tuhannya

pabila mereka ditimpa kesusahan dan musibah..tetapi setelah Allah membantu dan memberikan sedikit ketenangan dan kesenangan..maka mereka lupa denagn kesusahan itu dan melupakan Allah tanpa rasa segan dan malu..

Berhadapan dengan rahmat

Apabila kita berhadapan dengan rahmat dan kesenangan..kita perlu menambah kesyukuran dan ketaatan kepada Allah s.w.t...tetapi malang..tidak semua orang mampu untuk menambah ketaatan dan bersyukur..kebanyakkannya diantara kita akan melupakan Allah dan kembali alpa..mungkin kerana lumrah insani atau kita ini termasuk golongan yang tidak mengenang budi??


Musibah yang sekecil..tetapi jika kita menghadapinya dengan hati yang panic dan memberontak..pasti masalah yang kecil itu akan menjadi satu masalah yang besar dan membebankan sehinggakan kita semakin susah mencari penyelesaian yang terbaik..tambahan pula tanpa pertolongan dari Allah s.w.t..semakin kita meratapi musibah itu, semakin sukar lah untuk kita melupakannya dan yang penting semakin sukar untuk kita redha dengan ujianNYA..

Berhadapan dengan musibah

Semua musibah pasti menyakitkan..terutama

sekali pabila ia melibatkan hati dan perasaan..sehinggakan ada diantara kita yang mengambil langkah mudah dengan mengambil dadah, membunuh diri atau menjerumuskan diri mereka didalam kerosakan..terutama sekali golongan remaja..sering kita dengar ramai remaja kita yang sanggup menggadaikan agama, maruah diri dan keluarga pabila percintaan mereka putus ditengah jalan atau dengan bahasa yang mudah cinta mereka dikhianati..wajarkah tindakan ini??ye..tindakan itu memang tidak wajar sama sekali..seharusnya kita perlu kembali kepada Allah dan mohonlah kekuatan dariNYA..it

ulah yang sepatutnya..Mungkin bagi remaja yang punya latar belakang didikan agama akan mengerti apa yang ingin saya sampaikan..tetapi bagaimana pula dengan remaja yang tidak ada didikan agama?na..disini lah terjawabnya persoalan tentang didikan ibu bapa seawal usia kanak-kanak lagi..

Begitu jugalah yang berlaku disebaliknya..musibah yang besar..jika dihadapi dengan ketabahan dan keyakinan bahawa Allah akan membantu kita..maka, masalah yang berat itu tadi tidak akan membebankan hati kita dengan rasa susah hati..Apabila hati kita redha kepada ketentuan Allah, maka hati dan fikiran kita dapat melihat jalan keluar dari masalah itu dengan bantuan Allah s.w.t...

Bahkan kita akan merasai kemanisan musibah yang diberikan kepada kita seandainya kita mampu untuk redha dengan setiap perkara yang ditentukan oleh Allah..pendek kata..orang yang memliki sifat redha di hati mereka akan sentiasa merasai manisnya musibah kerana ia

merupakan tanda Allah pandang pada kita dan mahu kita dekat denganNYA..

Cara untuk mendapatkan redha

1. Allah mengetahui apa yang terbaik untuk kita


Kita perlu yakin bahawa Allah mengetahui segala yang ghaib dan tersembunyi..Justeru itu, Allah lebih mngetahui sesuatu itu baik untuk kita atau tidak berdasarkan pengetahuan Allah yang jauh lebih tinggi dan lebih luas berbanding pengetahuan hambaNYA..kerana kasih sayang Allah kepada kita, Allah hanya menentukan sesuatu yang terbaik untuk kita walaupun kenyataannya terasa pahit untuk ditelan..

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu.Sesungguhnya Allah mengetahui,

sedangkan kamu tidak mengetahui" (Surah Baqarah 2:216)

2. menerima dengan hati yang lapang

Kita perlu menerima setiap perkara yang berlaku dengan hati yang lapang..ye..musibah yang menimpa memang menyakitkan..tapi bagi yang beragama Islam..seharusnya kita yakin akan keadilan Allah s.w.t..hari ini mungkin kita disakiti oleh si dia..tapi yakin la akan tiba hari si dia akan merasai kembali kepahitan yang telah anda rasai..tidak perlu kita bersusah hati untuk memikirkan cara yang paling sesuai untuk kita membalas perbuatannya..serahkan sahaja pada Yang Maha Pencipta..tiada balasan yang terbaik melainkan dari Allah s.w.t..tetapi pada yang bukan Islam..mungkin ada dintara mereka yang mempercayai kewujudan sistem karma..

3. menambah amalan agar lebih dekat dengan Allah

Tidak semua orang mampu melakukan ini..seandainya kita mampu menambah amalan disaat musibah melanda..syabas untuk anda..ya..seharusnya memang begitu..kita harus menambah amalan dan ketaatan kita dan banyakkan berdoa agar diberikan kekuatan dan kesabaran dalam menempuhi musibah itu..selain itu, kita perlu perbanyakkan doa agar Allah membantu kita dalam mencari jalan keluar yang terbaik kepada musibah tersebut..

4. Lakukan solat Istikharah

Ye..inilah kunci bagi orang mukmin..ini juga kunci kepada setiap permasalahan..mohonlah bantuan Allah dalam mencari jalan keluar dari masalah dan musibah itu..kerana hakikatnya musibah itu datangnya dari Allah juga..Rasulullah juga mengajar kita untuk melakukan istikharah dalam semua pekerjaan tidak kira lah didalam musibah atau tidak..

Kata Jabir bin Abdullah :' Rasulullah mengajar kami beristikharah dalam semua pekerjaan sebagaimana Baginda mengajar kami satu surah dari Al-Quran, sabdanya : 'Apabila seseorang kamu mempunyai rancangan untuk melakukan sesuatu hendaklah dia melakukan solat sunat dua rakaat, kemudian bacalah doa ini.."(Riwayat al-Bukhari)

Nah..Allah telah menunjukkan jalan untuk kita redha dengan ujiannya kerana kita pasti akan diuji..maka..persiapkanlah diri kita sebaik mungkin dan cubalah untuk redha dalam setiap perkara yang ditetapkan oleh Allah kepada kita..mampukah kita untuk redha..tepuklah dada tanyalah iman..

Daripetik dari http://nuuraishah.blogspot.com/search/label/penyejuk%20rohani

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...