Followers

There was an error in this gadget

Saturday, June 18, 2011

Ayah Dan Anak

Hari ini cukup istimewa. Ada cerita yang cukup menarik untuk dikongsi bersama.

Suatu ketika seorang ayah membawa anaknya keluar berjalan-jalan ke pusat membeli belah. Ada megasale katanya.

Maka mereka pun mula pusing memusing sekitar pusat membeli belah. Biasalah lelaki lebih gemar memerhati berbanding dengan membeli. Tak gitu wahai isteri? =P

Jalan punya jalan, akhirnya mereka sampai di bahagian makanan.

"Ayah..saya nak tu," kata si anak sambil jarinya menuding ke arah sebungkus gula-gula.

Ayahnya melihat packet gula-gula berkenaan.

"Tak boleh...takleh makan yang ni," balas si ayah.

"Nak jugak...." si anak mula bertukar warna.

"Tak boleh," ayah sedikit tegas.

"Nak jugak..nak jugak...." laungan si anak jantan mula kedengaran. Nyaring sekali.

Si ayah tidak menghiraukan taktik anaknya. Sudah fasih dan arif. Segera dipegang tangan anaknya dan dibawa masuk ke dalam kereta. Senang cerita =)

Mereka pulang.

Demikian cerita dari Mr. X. Kisah ayah dan anak.

Adapun jika diteliti kisah ini mungkin ada yang berpendapat patut sahaja dibeli gula-gula untuk anak-anak. Jangan dibiarkan memberontak. Tidak elok untuk psikologi kanak-kanak.

Namun si ayah tidak mahu menunaikan hasrat anaknya kerana bimbang akan kesihatan gigi anaknya. Si ayah inginkan yang terbaik untuk anaknya. Tapi si anak tidak mengerti. Disangkanya, itu yang terbaik untuknya, maka aku mesti memilikinya!

Sindrom ayah dan anak ini seringkali menjadi putaran kehidupan. Tatkala kita dilarang oleh Allah s.w.t, maka kita bergerak menentang Allah s.w.t. Dilarang-Nya melakukan maksiat, maka itulah yang kita buat. Sempat sunat taubat katanya.

Sahabat,

Susahlah andai yang tidak tahu berlagak tahu.
Yang zalim merasakan mereka alim.
Yang bijak suka berlagak!

Pesan Pak Tua,
"Tidak rugi mendengar nasihat guru sebab mereka memang lebih tahu!"

Yakinlah, sesungguhnya Pencipta manusialah yang maha mengetahui selok belok manusia. Maka marilah kita mempasakkan keimanan kita seteguh-teguhnya. Amar makruf nahi mungkar.

Allahuakbar.

- Artikel iluvislam.com

Biodata Kolumnis

Usop atau nama sebenarnya Wan Yusof Norilham Wan Jeffrey merupakan salah seorang co-founder iluvislam.com. Kini beliau merupakan pelajar tahun akhir perubatan di University College Dublin, Ireland. Selain aktif dalam aktiviti kemasyarakatan sejagat, anak muda Kelantan ini turut menulis diusop.iluvislam.com sebagai usaha dakwah beliau di alam maya.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...