Followers

There was an error in this gadget

Friday, June 3, 2011

epilog seorang penzina

nama aku azroy.. aku seorang penzina.. kali pertama aku berzina ialah ketika aku dengan kekasih pertama aku.. pada mulanya, aku langsung tak reti bersosial.. biasalah, masa muda-muda memang kita selalu nak mencuba sesuatu yang baru.. bila aku kapel dengan kekasih pertama aku aku excited gila babi.. dapat pegang tangan kekasih aku pun, aku dah rasa macam matured habis dah.. ada juga aku bercerita dengan rakan-rakan aku bahawa aku selalu berpegangan tangan dengan kekasih aku.. tapi aku tak lebih-lebih lah..


rakan-rakan aku mengherdik aku.. mereka mengatakan bahawa aku tak gentleman dan mereka menguatkan penyataan bahawa 'perempuan sebenarnya nak lebih dari itu'.. aku pantang dicabar.. disebabkan rakan-rakan aku memperkecilkan aku, aku mencuba untuk selangkah kehadapan.. dari berpegangan tangan, aku belajar untuk berciuman pula.. sedikit demi sedikit aku didik kekasih aku itu untuk belajar melakukan perkara yang best dalam hidup sehinggalah kami terlanjur dan berzina..

sepanjang aku berzina dengan kekasih aku, aku pandai mengawal tembakan aku.. aku tak pernah tembak ke 'dalam'.. jadi, aku tak risau kekasih aku mengandung.. aku selalu berfikir didalam hati aku "kenapa Islam haramkan perkara yang menyeronokkan seperti ini? mungkin tuhan tersilap tulis di dalam Al-Quran dan mungkin pengharaman itu keatas pancutan 'kedalam' sahaja".. aku tak peduli tentang itu semua.. asalkan aku dapat syurga dunia sudahlah..

selepas hampir setahun, kekasih aku meninggalkan aku dengan alasan aku merosakkan hidupnya dan tak mampu mendorongnya menjadi insan yang baik.. aku merelakan.. kerana aku yakin aku mampu mencari insan yang suka berseronok seperti aku lagi.. tak lama aku kesorangan.. seingat aku lebih kurang 3 bulan selepas itu aku berjaya mendapatkan kekasih hati baru..

kekasih aku yang kedua ini, agak sosial.. dia suka ke kelab malam dan juga seorang pemabuk yang tegar.. aku turut diajar minum arak kerana 'tak cool' katanya kalau tak minum arak.. biasanya pada malam minggu, selepas pulang dari kelab malam aku dan dia pasti akan berzina.. tapi perkara ini cuma berlarutan selama 1 bulan.. kemudian dia ada kekasih hati yang baru..

kali ini, aku agak runsing kerana berpisah dengan kekasih aku.. bukan apa.. kali terakhir aku bezina dengannya, aku rasa aku telah tertembak 'dalam' kerana aku mabuk ketika itu.. aku takut sekiranya kekasih barunya yang punya benih tapi aku yang terpaksa bertanggung jawab.. hidup aku tak tenteram.. seminggu sekali aku pasti akan menghubungi si dia untuk mengetahui dah datang haid atau belum..

segala kerja yang aku buat tak menjadi.. buat itu tak kena, buat ini tak kena.. hampir sebulan lamanya.. barulah si dia memberitahu bahawa haidnya sudah datang.. aku lega.. namun hati aku masih kuat ingin berzina dan mencari kekasih hati baru.. tapi aku tidak lagi minum arak dan masuk ke kelab malam.. aku dapat point kenapa Islam haramkan arak terhadap umatnya.. arak itu ibu segala maksiat..


kemudian, aku berkenalan pula dengan kekasih ketiga aku.. yang ini agak berlainan dengan sebelum ini.. dia bekerja di kedai makan berhampiran rumah aku.. apa yang aku tahu, kekasih baru aku ini adalah seorang yang bekerja keras untuk mendapatkan duit.. aku selalu memujinya.. walaupun begitu, dia tetap tewas dan turut berzina dengan aku.. aku bahagia.. dia pandai jaga hati aku dan pandai melayan aku ketika di ranjang..

rupanya bahagia ini tidak kekal lama.. setelah dua bulan bersamanya, dia mengatakan dia mengandung.. aku hairan.. aku bertanya "takkan dua bulan dah boleh tau mengandung?" dia membalas "i beli alat pregnancy test kat pharmacy".. dia meminta wang sebanyak RM5000 dari aku kerana ingin gugurkan kandungannya.. aku berkeras untuk tidak memberikan wang itu kerana aku rasa itu bukan anak aku dan aku tak perlu bertanggungjawab ke atas anak itu..

dia telah melaporkan hal itu kepada keluarganya.. abangnya telah membawa sekumpulan samseng untuk membelasah aku.. dan mereka telah mengkhabarkan tentang itu kepada keluarga aku.. aku malu.. aku malu dengan keluarga aku.. aku malu dengan masyarakat kerana dituduh tidak bertanggung jawab.. si dia kini berkahwin dengan bekas kekasihnya yang aku rasakan ayah sebenar kepada nak dalam kandungan itu..


selepas kekasih ketiga itu, aku tidak lagi berzina dengan sesiapa.. dan kini aku sudahpun berkahwin dengan insan yang sanggup menerima diri ini seadanya.. aku dikurniakan seorang anak perempuan.. aku sayang anak perempuan aku.. aku tak mahu sesiapa merosakkan atau meratah tubuh anak aku.. aku insaf.. bila dah sampai ke tahap ini, baru aku sedar kenapa Islam mengharamkan zina.. aku sering termenung kerana teringatkan dosa-dosa silam aku..

semua cerita ini, aku tak malu untuk ceritakan kepada rakan-rakan aku ataupun kenalan yang masih muda.. bukan untuk membuka keaiban sendiri.. kerana bagi aku, setiap ciptaan tuhan itu ada matlamatnya.. selagi tidak ada orang seperti aku bercerita, selagi itu orang takkan nampak point asal ajaran agama.. tapi satu ja yang aku harapkan, janganlah pandang aku sebagai insan hina dan....

kalau aku mati dalam keadaan hina suatu hari nanti,
anggaplah kewujudan aku sebagai pengajaran kepada semua ya


p/s : cerita ini tiada kaitan dengan mana-mana individu yang masih hidup atau telah mati.. tubelawak saja nak cuba imagine bagaimana keadaan kalau orang yang pernah buat silap dan menyesal dengan apa yang pernah dilakukan.. ada orang buat jahat konsisten sampai tua.. ada orang buat jahat awal, tapi lama-lama insaf.. kesimpulannya selagi tak kena kat batang hidung sendiri selagi tu manusia takkan sedar..

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...